PolitikUnggulan

Megawati Jengkel Penguasa yang Seperti Orde Baru

BANDARJITU.NEWS-Koordinator Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana angkat bicara soal Ketua Umum PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri yang merasa jengkel dengan penguasa yang bertindak seperti zaman Orde Baru (Orba). Ari mengatakan, Indonesia merupakan negara demokrasi sehingga siapapun berhak menyampaikan pendapatnya di ruang publik.

“Ya itu negara demokrasi ya. Semua orang bisa berpendapat, membuat penilaian. Saya kira itu cermin negara demokrasi,” kata Ari Dwipayana kepada wartawan, Selasa (28/11/2023).

Dia tak mau berkomentar banyak soal pernyataan Megawati tersebut. Ari menyebut hal itu hak Megawati sebagai Ketua Umum partai politik untuk menyampaikan pandangannya.”Saya tidak komentari itu lah. Itu domainnya Ibu Mega, partai politik,” ujarnya.

“Aku enggak memberi komentar, negara demokrasi itu saja,” sambung Ari.

Sebelumnya, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri merasa jengkel dengan para penguasa yang bertindak seperti zaman orde baru. Sebab kemerdekaan Indonesia penuh dengan perjuangan.

Hal tersebut, dia sampaikan dalam acara Rakornas organisasi sukarelawan dan simpatisan pendukung capres-cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo dan Mahfud MD di Hall B3-C3 JIEXPO Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (27/11/2023).

“Mustinya ibu enggak boleh ngomong gitu, tapi sudah jengkel tahu enggak. Kenapa? Republik penuh dengan pengorbanan tahu tidak? Kenapa sekarang kalian yang baru berkuasa itu mau bertindak seperti zaman orde baru?” kata Megawati.

Mega pun menyerukan agar seluruh relawan Ganjar-Mahfud untuk melawan dan memenangkan pasangan nomor urut 3 itu di Pilpres 2024 dengan satu putaran.

“Benari tidak? merdeka, menang kitaaa Ganjar-Mahfud satu putaran,” ucap Mega, disambut riuh tepuk tangan dari seluruh relawan yang hadir.

Megawati Merasa Tidak Dihormati

Lebih lanjut, dia mengaku merasa tak dihargai. Padahal, dirinya juga pernah memimpin Indonesia. Namun, Mega menegaskan sebagai partai dengan logo banteng tidak akan pernah keok dengan siapa pun.

Baca Juga  10 Anggota Polsek Tanah Abang Diperiksa Usai 16 Tahanan Kabur

“Ndak, kadang-kadang ya, kadang-kadang apa ya, saya manusia juga dong. Tetapi ya bayangkan, kok saya tidak seperti dihormati ya. Lho, kenapa? Lho saya jelek-jelek pernah presiden lho, dan masih diakui dengan nama Presiden ke-5 republik Indonesia lho,” ujar dia.

“Saya tentu tidak, apa, nurani saya ya terbuka dong, lho ini gimana sih? Maunya apa sih? Mari kalau mau bersaing, kita, saya kalau suka di PDI Perjuangan, Biar ibu ini perempuan tapi ibu petarung, kita aja lambangnya banteng, mana ada banteng itu keok,” imbuh Megawati.

Megawati Jengkel Ada Pihak Intimidasi Rakyat Jelang Pemilu: Dia Itu Siapa, sih?

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri singgung pihak-pihak yang mengintimidasi rakyat jelang Pemilu 2024. Megawati meminta praktik intimidasi itu dihentikan.

Hal tersebut, disampaikan saat menghadiri Rapat Koordinasi Nasional Relawan Ganjar-Mahfud yang dihadiri pimpinan organ relawan pendukung se-Pulau Jawa di Jakarta International Expo, Senin (27/11).

Awalnya, Megawati bercerita soal maraknya intimidasi yang terjadi menjelang Pemilu 2024.

“Bayangin, mengintimidasi, dia itu siapa sih? Kalau dia berani, loh kenapa saya enggak boleh. Kamu mesti lihat perundangannya, kamu sebagai apa, bolehkah kamu menekan rakyat?” Kata Megawati.

Megawati mempertanyakan dasar intimidasi yang dilakukan karena menurutnya tidak boleh ada pihak-pihak yang bisa memerintah rakyat tanpa melalui peraturan perundang-undangan.

Presiden ke-5 RI ini mengaku jengkel karena menurutnya praktik intimidasi tersebut seolah-olah ingin mengulangi apa yang pernah terjadi pada masa Orde Baru.

“Mestinya Ibu enggak boleh ngomong gitu tapi Ibu jengkel. Karena republik ini penuh pengorbanan tahu tidak? Kenapa sekarang kalian yang pada penguasa itu mau bertindak seperti waktu jaman Orde Baru?” ujar Megawati.

Megawati Berbagi Pengalaman Diinterogasi Aparat

ak hanya itu, dia pun berbagi pengalamannya yang berkali-kali diinterogasi oleh aparat kepolisian dan kejaksaan semasa pemerintahan Presiden kedua RI, Soeharto.

Baca Juga  Wali Kota Medan Bobby Nasution Dinilai Layak Pimpin Sumut

Dia menegaskan, masa-masa seperti itu tidak boleh terulang lagi dan meminta agar perbuatan intimidatif harus segera dihentikan.

“Eh, jangan deh sekarang mulai lagi selagi saya masih hidup lho. Sudah, berhenti deh bapak bapak yang saya sindiri ini, insyaf!” Megawati

Sumber : Liputan6

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *