Politik

Kelompok Bersenjata Haiti Jarah Perpustakaan Nasional

BANDARJITU.NEWS – Kelompok Bersenjata Haiti Jarah Perpustakaan Nasional  Haiti dijarah oleh geng-geng bersenjata yang meneror ibu kota Port-au-Prince.

Sementara itu UNESCO mengutuk serangan “menghancurkan” lembaga pendidikan dan seni di kota itu, dikutip dari laman VOA Indonesia, Jumat (5/4/2024).

Direktur Perpustakaan Nasional Dangelo Neard mengatakan, sejarah Haiti — republik tertua kedua di Belahan Bumi Barat — kini terancam.

“Koleksi dokumenter kami dalam bahaya. Kami memiliki dokumen langka berumur lebih dari 200 tahun, yang penting bagi warisan budaya kami, yang terancam dibakar atau dirusak oleh para penjahat,” katanya.

“Saya diberitahu bahwa para penjahat itu mengambil perabotan lembaga. Mereka juga merampok generator gedung.”

Kelompok-kelompok bersenjata menguasai sebagian besar Port-au-Prince dan wilayah perdesaan karena tidak adanya pemerintahan yang berfungsi dan terus tertundanya pembentukan otoritas transisi yang dijanjikan.

Setelah situasi relatif tenang selama beberapa hari, serangan kembali meningkat di beberapa kawasan Port-au-Prince sejak Senin.

Serangan terhadap Perpustakaan Nasional terjadi setelah serangan terhadap dua universitas pekan lalu, masing-masing Ecole Normale Superieure dan National School of Arts.

National School of Arts “mempromosikan perkembangan para seniman dan pengaruh seni Haiti di seluruh dunia,” kata organisasi pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan PBB (UNESCO) dalam sebuah pernyataan yang mengutuk vandalisme di lembaga itu.

Tindakan Vandalisme Punya Konsekuensi Buruk

Sementara itu Ecole Normale Superieure, yang menurut UNESCO merupakan lokasi pembakaran, adalah “salah satu pilar” sistem pendidikan Haiti, selain sebagai lembaga pendidikan guru yang tertua di negara itu.

“Tindakan vandalisme, penjarahan dan pembakaran lembaga-lembaga pendidikan negara memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi masa depan masyarakat Haiti,” kata UNESCO.

Juga pekan lalu, dua fasilitas layanan kesehatan dan 10 apotek juga dijarah, kata kantor kemanusiaan PBB, Rabu, sementara rumah sakit yang tersisa menghadapi tekanan yang kian besar.

Baca Juga  Prabowo-Gibran Dinilai Duet Serasi Pimpin Indonesia

Polisi nasional Haiti yang terpojok mengeluarkan pernyataan hari Selasa bahwa mereka “bertekad dan berkomitmen untuk memulihkan ketertiban dan perdamaian.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *