Minggu IniUnggulanViral

“Kecaman Dunia Terhadap Israel atas Dugaan Keterlibatan dalam Pengeboman RS Gaza”

BANDARJITU.NEWS- Rumah Sakit Al Ahli terkena serangan bom. Tak ada yang mengaku siapa yang menghancurkan rumah sakit di Jalur Gaza itu. Kenyataan yang bikin miris, ratusan orang tewas dalam peristiwa mengerikan itu.

Serangan pada Selasa (17/10) itu menghancurkan rumah sakit di Gaza tengah itu. 500-an orang tewas, ratusan orang tertimbun reruntuhan gedung. Padahal, ini menjadi tempat orang-orang dari Gaza utara yang diserang Israel.

BBC berbicara dengan seorang dokter di rumah sakit yang didanai oleh Gereja Anglikan tersebut yang mengatakan bahwa terjadi kehancuran total dan ratusan orang tewas atau terluka akibat ledakan tersebut.

Israel versus Palestina saling tuduh. Israel menuding serangan roket yang menghancurkan RS Al Ahli Arab di Gaza itu bersumber dari roket-roket milik militer Palestina yang salah sasaran.

Hamas, milisi Palestina di Gaza, menyebut itu adalah serangan militer Israel. Serangan itu disebut Hamas sebagai pembantaian yang mengerikan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membantah pasukan militernya melakukan penyerangan ke rumah saki Al-Ahli. Dia mengatakan serangan itu merupakan tanggung jawab dari pasukan militer Palestina. Militer Israel menyebut roket yang menghunjam RS Al Ahli Arab adalah milik kelompok bernama Jihad Islam.

“Intelijen dari berbagai sumber yang kami miliki menunjukkan bahwa jihad Islam bertanggung jawab atas kegagalan peluncuran roket,” bunyi keterangan militer Israel.

Jihad Islam membantah tuduhan Israel. Kelompok militan itu justru menilai Israel bohong dan mengalihkan kesalahan ke pihak lain.

Kecaman-kecaman

Sebagaimana diketahui, Israel menyuruh orang-orang Palestina di Gaza utara untuk mengungsi ke wilayah yang lebih ke selatan karena Israel akan menyerang lewat darat. Tapi nyatanya, di Gaza tengah ada serangan juga.

Baca Juga  Prabowo dan Gibran Yakin Menang Mutlak di Jakarta

“WHO mengutuk keras serangan terhadap Rumah Sakit Al Ahli Arab,” kata organisasi kesehatan dunia itu.

WHO juga mendesak Israel menghormati hukum internasional. Salah satunya tidak menjadikan layanan kesehatan sebagai sasaran penyerangan.

Kepala Komisi Uni Afrika, Moussa Faki Mahamat, mengecam tindakan serangan Israel ke rumah sakit Al-Ahli Gaza. Peristiwa itu diketahui menewaskan ratusan orang di lokasi.

“Tidak ada kata-kata untuk sepenuhnya mengungkapkan kecaman kami atas pemboman Israel terhadap rumah sakit #Gaza hari ini, yang menewaskan ratusan orang,” kata Faki.

Arab Saudi juga mengutuk. Serangan mematikan itu disebut sebagai kejahatan keji. Saudi menyebut serangan itu dilakukan oleh pihak Israel. Saudi menyerukan pemimin dunia untuk tidak menerapkan standar ganda dalam menyikapi Israel.

“Kerajaan Arab Saudi mengutuk keras kejahatan keji yang dilakukan pasukan pendudukan Israel dengan mengebom Rumah Sakit Baptis Al-Ahli di Gaza, yang menyebabkan kematian ratusan warga sipil, termasuk anak-anak, dan korban luka,” demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri Saudi.

Di Lebanon, kelompk Hizbullah marah mendengar serangan Israel terhadap RS Al Ahli. Hizbullah menyebutnya sebagai ‘pembantaian’ dan ‘kejahatan brutal’. Hizbullah menyerukan ‘hari kemarahan’ digulirkan di jalanan.

Iran mengajak dunia untuk melawan Israel. Kesabaran untuk Israel sudah habis. Masyarakat dunia harus bersatu.

“Setelah kejahatan mengerikan oleh rezim Zionis dalam pengeboman dan pembantaian lebih dari seribu perempuan dan anak-anak yang tidak bersalah…rumah sakit, telah tiba waktunya bagi persatuan global umat manusia untuk melawan rezim palsu yang lebih dibenci daripada ISIS dan mesin pembunuhnya,” cetusnya dalam pernyataan via media sosial.

Sekjen PBB Sekretaris Jenderal (Sekjen) PBB, Antonio Guterres, mengutuk serangan terhadap rumah sakit di Jalur Gaza, yang dilaporkan menewaskan ratusan orang. Guterres menuturkan dirinya merasa ngeri atas kematian banyak warga sipil dalam serangan di daerah kantong Palestina tersebut.

Baca Juga  Israel Kepung RS Al-Shifa di Gaza, Pasien-Staf Terjebak

“Saya merasa ngeri dengan tewasnya ratusan warga sipil Palestina dalam serangan terhadap sebuah rumah sakit di Gaza hari ini, yang saya kutuk dengan keras,” demikian pernyataan Guterres yang disampaikan via media sosial Rabu (18/10/2023).

“Hati saya bersama keluarga keluarga para korban. Rumah sakit dan tenaga medis dilindungi oleh hukum kemanusiaan internasional,” imbuh pernyataan itu.

Indonesia juga mengutuk keras serangan bom Israel itu. Indonesia menilai serangan itu sebagai sebuah pelanggaran.

“Indonesia mengutuk keras serangan Israel terhadap RS Al Ahly Al Arabi di Gaza yang menewaskan ratusan orang warga sipil. Serangan tersebut jelas melanggar hukum humaniter internasional.

Raya Yordania Abdullah II sampai membatalkan rencana pertemuan dirinya dengan Joe Biden, Presiden AS yang baru saja berkunjung. Biden sendiri juga dikabarkan telah berkonsultasi dengan Raja Abdullah I dan memutuskan untuk menunda perjalanannya ke Yordania.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *